7 Mitos Tidak Benar Tentang Planet Pluto

Planet pluto adalah planet terakhir di tata surya, namun sekarang pluto sudah tidak masuk lagi bagian dari tata surya kita lagi, Karena letaknya sangat jauh, Pluto sulit di pelajari dari Bumi. Sehingga planet kerdil ini sebagian besar tetap misterius bagi para ilmuwan dan orang awam sejak awal penemuannya pada tahun 1930.

7 Mitos Tidak Benar Tentang Planet Pluto

Tapi sebentar lagi kita bisa melihat Pluto dari dekat untuk pertama kalinya. Pada tanggal 14 Juli, pesawat ruang angkasa NASA New Horizons akan berjarak hanya 7.800 mil (12.500 kilometer) dari planet kerdil dan mengambil gambar permukaan dingin Pluto. Ini adalah waktu yang tepat untuk meninjau kembali beberapa mitos yang paling umum dan kesalahpahaman tentang Pluto.

Apa saja mitos yang sering di kaitkan dengan pluto, berikut adalah daftar singkatnya.

1 : Pluto Dinamakan Dari Karakter Disney

Mari melihat lebih dekat dari kronologi mitos ini. Anjing Disney yang terkenal ini memulai debutnya pada tahun 1930, namun pada awalnya ia bernama Rover, kemudian anjing tersebut berubah nama menjadi "Pluto the Pup" tahun 1931, setahun setelah objek langit ini ditemukan dan dinamai.

"Orang-orang berulang kali mengatakan, 'Ah, dia dinamakan dari anjing Pluto.' Sekarang telah terbukti bahwa anjing itu dinamai dari nama planet, bukan sebaliknya. Venetia Phair (née Burney), yang menyarankan nama "Pluto"untuk planet ke sembilan yang baru ditemukan saat iya menjadi seorang siswi pada tahun 1930.

2 : Pluto Itu Kecil

Beberapa orang berpikir bahwa Pluto itu kecil, seukuran asteroid yang banyak lalu lalang di langit. Faktanya planet kerdil ini memiliki diameter 1.466 mil (2.360 km), sekitar dua pertiga lebar bulan Bumi, dan tiga perempat lebar bulan laut Jupiter Europa. Bahkan, bulan terbesar Pluto, Charon, memiliki lebar 750 mil (1.207 km).

Selanjutnya, Pluto jauh lebih besar dari hampir setiap objek lain di Sabuk Kuiper, cincin objek es di luar orbit Neptunus. Sebagian besar objek Sabuk Kuiper seukuran komet, hanya beberapa kilometer lebarnya. Beberapa lusin setidaknya memiliki lebar beberapa ratus kilometer, tetapi hanya dua (Pluto dan planet kerdil Eris) yang memiliki diameter lebih dari 1.240 mil (2.000 km).

3 : Tak Ada Siang Hari Di Pluto

Pluto rata-rata mengorbit lebih dari 3 miliar mil (4,8 miliar km) dari matahari, sehingga banyak orang membayangkan bahwa di permukaan planet kerdil itu akan gelap gulita 24 jam sehari. Tapi itu tidak benar, Faktanya seperti yang di kutip peneliti utama New Horizons Alan Stern, dari Southwest Research Institute di Boulder, Colorado.

"Pencahayaan di Pluto pada siang hari tidak seburuk yang orang pikir, siang hari disana seperti hari berawan yang sangat kelabu di Bumi, atau seperti senja setelah matahari terbenam," kata Stern.

4 : Pluto Pernah Menjadi Bulan Neptunus

7 Mitos Tidak Benar Tentang Planet Pluto

Ini adalah teori lama yang menjadi populer setelah penemuan Pluto. Itu terbukti benar pada tahun 1965, ketika para peneliti menemukan resonansi orbital - gravitasi sweet spot di mana orbit dua objek terkait dengan rasio dua bilangan bulat antara Pluto dan Neptunus. Resonansi ini mencegah dua objek tersebut pernah berdekatan sagat erat satu sama lain.

5 : Pluto Adalah Dunia Es


Permukaan Pluto ditutupi oleh sejumlah es, termasuk nitrogen beku. Tapi kepadatan Pluto secara keseluruhan adalah dua kali lipat dari air es, yang menunjukkan bahwa massa planet kerdil ini terdiri dari dua pertiga batu dan hanya es sepertiga. Oleh karena itu, lebih akurat untuk mengatakan bahwa Pluto adalah sebuah objek berbatu dengan cangkang es.
6 : Pluto Hampa Udara
Para peneliti menemukan pada tahun 1980 bahwa Pluto memiliki atmosfer, yang terutama terdiri dari nitrogen, seperti atmosfer bumi. Tapi udara di Pluto , yang juga mengandung karbon monoksida dan metana, jauh lebih tipis dari Bumi, dan itu membentang secara signifikan lebih jauh ke angkasa.

7 : Hanya Pluto Yang mempunyai Orbit Aneh
Orbit Pluto cukup elips, membawanya sedekat 2,75 miliar mil (4,43 miliar km) dari matahari pada pendekatan terdekatnya dan sejauh 4,5 miliar mil (7310000000 km) dari Matahari saat posisi terjauhnya. Orbit Pluto juga cenderung 17 derajat relatif terhadap ekliptika, bidang jalan bumi mengelilingi matahari.

Dengan demikian parameter orbit Pluto sangat berbeda dari dari delapan planet "resmi" yang cenderung trletak disekitar bidang yang sama dan bergerak di sekitar matahari dalam waktu kurang lebih dalam jalur melingkar.

Tetapi beberapa penghuni Kuiper Belt lainnya, seperti planet kerdil Eris dan Haumea, bahkan memiliki orbit yang lebih elips atau miring, seperti yang dilakukan sejumlah planet alien.